Otoritas Cina Menyita Hampir 7.000 Mesin Penambangan Crypto
2019-12-27 11:25:50Sumber:inforexnews.com

Otoritas Cina telah menyita hampir 7.000 mesin penambangan crypto, mengkonsumsi daya listrik secara ilegal, outlet berita lokal CCTV melaporkan pada 22 Desember.Penyitaan penambangan cryptocurrency datang sebagai bagian dari pemeriksaan lebih dari 70.000 rumah tangga, 3.061 pedagang, 1.470 komunitas, serta pabrik, tambang, halaman dan desa di Distrik Kaiping, Kota Tangshan. Inspeksi tersebut dilakukan oleh polisi Tangshan bekerja sama dengan Departemen Tenaga Listrik Negara dan otoritas lain yang ingin memeriksa penggunaan listrik yang mencurigakan.


Selama penyelidikan, yang awalnya dimulai pada April tahun lalu, pihak berwenang menyita 6.890 penambang ASIC dan 52 transformator daya tinggi. Menurut polisi, penambang crypto mencuri listrik dari desa terdekat. Polisi juga mengatakan bahwa mesin penambangan Bitcoin (BTC) beroperasi 24 jam sehari, mengkonsumsi listrik dengan tarif hingga 40 kali lipat dari keluarga biasa.

Cina, yang penambang BTC-nya saat ini bertanggung jawab atas 66% dari tingkat hash global, telah secara aktif memerangi penggunaan energi secara tidak sah oleh para penambang crypto.


Pada pertengahan November, regulator di Daerah Otonomi Mongolia Dalam Tiongkok memperketat cengkeraman mereka pada perusahaan tambang crypto, karena mereka bermaksud mengirimkan unit inspeksi untuk memastikan “pembersihan dan perbaikan perusahaan tambang crypto token” di wilayah tersebut.


Beberapa yurisdiksi lain seperti Abkhazia juga mengintensifkan kerja pada identifikasi pertanian pertambangan crypto. Sebelumnya, pemerintah memberi tahu pada awal Desember bahwa beban yang meningkat secara signifikan pada jaringan listrik diperburuk oleh munculnya jumlah yang terus meningkat dari pertanian penambangan crypto ilegal yang terhubung dengan sebuah utilitas listrik lokal.

Pada bulan November, otoritas Iran menawarkan hadiah kepada siapa saja yang mengekspos operasi penambangan tidak sah di negara itu. Orang-orang yang mengekspos operasi penambangan cryptocurrency yang secara ilegal menggunakan listrik bersubsidi akan menerima hingga 20% dari kerusakan yang ditemukan.


BERITA TERKINI MORE

    ANALISIS PROYEK MORE